Latest Entries »

Bismillah..

Nice Quote:

“Knowledge is like rain and the soil is behavior. If the soil is corrupted it doesn’t matter how fresh the rain is.”
(Imam Suheib)

“Many people when they gain knowledge unconsciously become more judgemental. They feel like they’re right and anything goes against their limited knowledge is wrong. That is not how a student of knowledge should be like.”
(Nouman Ali Khan)

“The more knowledge we have, the more humble we should become. Never ever should we try to learn deen in order to argue with someone. If no one knows your intentions, remember that Allah swt does.”
(Nouman Ali Khan)

“If practising Islam make you aggresive, rude and ill tempered, know for a fact that you are not practising Islam.”
(Abu Hafsa Abdul Malik)

“If knowledge is not attached to taqwa, knowledge becomes means of arrogance. Dakwah is not about crushing your opponent in argument, it is an invitation.”
(Nouman Ali Khan)

Bismillah..

“Jadi, akh, berda’wah itu mirip dengan pekerjaan seorang petani. Biji yang ditanam tidak cukup hanya dibenamkan ke tanah lalu ditinggalkan. Kemudian kita berharap akan kembali pada suatu hari untuk memetik hasilnya… Mustahil itu ! Mustahil !”

“Tanaman itu harus disiram setiap hari, dijaga, dipelihara, dipagari, bahkan kalau tunas-tunasnya mulai tumbuh, kita harus menungguinya, sebab burung-burung juga berminat pada pucuk-pucuk segar itu.”

“Jadi para mad`u (pengikut da’wah) kita harus di-ri’ayah (dirawat), ditumbuhkan, diarahkan, dinasehati sampai dia benar-benar matang. Dijaga alur pembinaannya, ditanamkan motivasi-motivasi, dibangun keikhlasan mereka, didengarkan pendapat-pendapatnya, bahkan kita perlu sesekali bepergian dengannya. Agar kita memahami betul watak kader da’wah kita sebenarnya.”

Tulisan diatas dikutip dalam majalah Saksi edisi Juli 2005.

*KEREN…!!!!!


Muncul lagi! ^^

perfect

Bismillah..

Uwoow..setelah lama menghilang dari dunia per-blog-an, akhirnya muncul kembali ^^ Rempong bo, jadi istri baru. Banyaaaak banget yang harus dipelajarin. Teori2 dari buku yang sudah dilahap habis sebelum nikah kayaknya memuai aja entah kemana. Beberapa masih relevan sih, tapi yang pasti kenyataan di lapangan ga semudah teori.

Perbedaan paling mendasar pastinya soal manajemen waktu dan aktifitas. Dulu kalau sebelum nikah bisa seenak udel-nya mau bangun jam berapa, sekarang sih ba’da sholat shubuh harus udah standby ngurusin abang ke kantor. Kalau doi lagi di bogor, jam 3,30 pagi udah harus masakin air anget buat mandi (suami ku alergi udara dingin >.<), terus ngelus-ngelus dia buat bangun sholat tahajud atau subuh (manja ya..tapi begitulah :p), nyiapin roti dan minum buat sarapan, dan ngantar kepergiannya di depan pintu jam 5 pagi. Tapi kalau abang berangkat dari jakarta, agak lebih tenang sikit-lah. Minimal abis sholat subuh masih bisa gogolehan bentar di tempat tidur. Jam 5.30 baru nguprek di dapur nyiapin sarapannya, sementara doi ngebantuin aye ke pasar buat belanja sekalian jalan2 pagi dulu. Abis itu nemenin dia sarapan -kadang kita sarapan bareng sambil ngobrol-, nyuapin dia madu, baru deh nganterin dia berangkat ke kantor dari depan pintu.
Jarak kantor-kostan di jakarta sebenarnya deket sih, sekitar 15 menit. Walau gitu, doi mah teuteup weh kudu harus berangkat sebelum jam 7. Katanya, “jangan dibiasain absen kantor di atas jam 7.” Istrinya yang suka mepet-mepet dalam hal apapun cuma cengir aja.. “Beda tipe!”.

Ngelepas kepergian suami ke kantor dengan baju rapih, perut kenyang dan semuanya okeh tuh rasanya tenaaaaang. Ada kepuasan tersendiri yang pastinya buat para jomblo ga akan pernah ngerasain. Hehehe..Yah, ibarat ngelepas pejuang ke medan jihadnya lah ya. Toh dia pun berangkat cari nafkah buat istri dan anak-anaknya. Makanya setelah beliau berangkat ke kantor, baru deh tenaaaaaang…bisa langsung ngerjain yang lain. Mau balik gogolehan lagi di tempat tidur (Ahahahaha..), atau nyuci piring, baju, beberes dan sebagainyaaaa…

Lain halnya klo giliran saya yang masuk kerja. Yang pasti abang ga perlu susah-susah bangun ngurusin istrinya -.-‘ It’s not fair ye! Bahkan ketika saya harus berangkat jam 6 pagi di hari ngajar yang weekend, doi masih tidur pulas di kasur. Hahaha..
Yah begitulah istri. Teuteup harus nyiapin suami sarapan dulu sebelum berangkat kerja. Setelah makanan siap, baru deh pamit. Elus-elus, cium keningnya sambil pamit. Ga lupa pesen ini ituh seperti, “Abang, jangan lupa bantuin aku nyikat kamar mandi. Udah licin tuh..”; “Abang, jangan lupa ya sampah dibuang keluar.”; “Abang, jangan lupa ya masak nasi..supaya aku pulang bisa langsung makan.”; “Abang..cucian jangan lupa dibilas. Udah aku kucek, jangan kelamaan.”; “Abang..jemuran ntar dikeluarin ya supaya bisa kering..”; “Abang..dikerjainnya sebelum pegang laptop ya, soalnya kamu klo udah baca buku atau jurnal pasti lupa ngerjain yang lain.”.. and the bla..bla..bla.. Hahahaha😀

Meski doi masih kiyep-kiyep ketika istrinya nyerocos ngasih wejangan sebelum berangkat, alhamdulillah pesen-pesen panjang istrinya selalu dikerjain..Kalaupun lupa, dan istrinya merengut pasca pulang kerja, doi pasti buru-buru ngelaksanain sambil cengir-cengir. Hehe, begitulah serunya kalo nikah langsung pindah rumah. Masing-masing jadi banyak belajar untuk saling meringankan beban satu sama lain. Pekerjaan rumah dibagi, meskipun pastinya..porsi istri untuk urusan ini lebih besar. Wajarlah ya, secara suami udah banting tulang buat mencukupkan kebutuhan yang lain seperti ekonomi.

Oiya, setelah nikah..saya punya satu kesimpulan yang yoi. “Setinggi-tingginya kuliah, yang namanya istri mah harus teutep bisa terjun ke dapur.” Kesimpulan itu bukan berarti harus jago masak ye, tapi setidaknya bisa lah bikin masakan -kelas indomie dan masak air udah ga levelnya ya-.
Pertanyaan rumit di pagi hari yang kadang bikin nguing-nguing otak adalah: “Masak apa hari ini?”. Hihihi.. Buat yang jago masak sih pertanyaan tersebut ga bikin amsyong, tapi buat yang jarang banget ke dapur, pusing bo! Alhamdulillahnya abang ga rewel soal makanan. Dia mah, dikasih tumisan dan sayur bening aja udah mau. Ga kebayang klo doi maunya masakan bersantan dan berbumbu rumit setiap harinya. Aaaaakk..dulu pernah minta pengen nikah sama orang minang tanpa mikirin hal ini. Ga dikabulin sama Allah, dan ternyata..alhamdulillah >.<

Jadi ya para calon istri dan ibu, belajar ke dapur itu memang penting. Belajar bumbu-bumbu dasar lah. Pas awal-awal nikah, masak nasi di rice cooker aja akuh binguuuung. Nyetrika baju? ahahaha..bisa luamaaa bangeeet. Nyuci baju pake tangan? Boro-boro bisa. Belanja di pasar apalagi. Sampai abang ngeledek, “Kamu ituh..ditinggal di hutan ga akan bisa idup!” Istrinya cuma cengir-cengir nyelutuk, “Yah bang..klo kamu ngajak aku tinggal di hutan pasca nikah, proposal mu ga akan aku terima :p”
Tapi seiring waktu, semua orang bisa belajar ko. Sekarang udah agak lumayan lah..bisa nyiapin masakan yang simple. Sayur, tumisan, gorengan, dan kayaknya enak-enak aja..soalnya suami pun ga pernah protes -semoga bukan karena terpaksa-. Intinya mah kemauan buat belajar ya. Semua perempuan pasti bisa!

Kegiatan weekend kami juga ga bedanya. Apalagi setelah aku ngajar sampai sabtu, sementara hari ahad kami harus berpisah karena aku harus balik ke bogor buat ngurusin agenda yang lain, sementara doi juga sama di jakarta. Kadang suka mikir, “Kapan ya liburan bareng berduanya. Santai-santai gitu.” Secara abang berangkat tiap hari jam 7 dan baru pulang ba’da isya. Kalau malam, udah kiyep-kiyep keduanya karena kecapaian.
“Resiko keluarga dakwah”, kalau kata si teteh mah. Iya sih, bener juga. Ini aja udah ngerasain penurunan yang signifikan dalam agenda2 tersebut. Udah jarang bisa ikut rapat-rapat, soalnya hari minggu full sama lingkaran ngisi dan mengisi. Mobilitas bogor jakarta pake kereta dalam kondisi belendung gede begini juga capew ya bow.. T.T
Tapi ya begitulah..PR banget buat diselesain. Semoga segera normal setelah kami semua kembali lagi menetap di tempat yang pasti. Aamiin.

Yang pasti sih, meski ga semulus jalanan beraspal, nikah itu seruuu :p
Banyak belajaaaaaaar..banyak bersabaaaaar..banyak bersyukuuuuur…
Pastinya ga ada kehidupan rumah tangga yang sempurna. Bertengkar-bertengkar juga pasti ada. Kesel-kesel juga. Cape-cape apalagi. Tapi peluang dapat banyak pahalanya juga insya Allah lebih banyak. Menyatukan dua kepala, dua hati, dalam satu biduk rumah tangga itu ga mudah. Makanya pahalanya juga banyak klo bisa sama-sama belajar buat saling mendidik, saling sabar, saling menasihati.

Semoga setiap orang yang merindukan “seru”nya pernikahan bisa segera merasakan, dan terus..terus..terus belajar untuk menjalaninya. Kaya saya dan abang, yang masih sama-sama newbie, masih sama-sama suka emosian, masih sama-sama suka lupa kalau udah nikah, tapi insya Allah..sama-sama semangat buat belajar terus terusaaaaaan.
Until jannah ya, bang! :-*

Bismillah..

love__hip_hop_atlanta_season_3_castSemalam aku ngedengerin cerita kamu. Iya..kamu! Temen boboku sejak 4 bulan yang lalu :p. Kamu cerita tentang bagaimana perjalanan panjangmu sampai ketemu aku. Tentang bukti ke-Maha Besaran Allah, menyatukan dua orang yg sudah Ia tuliskan di Lauhul Mahfudz. Seseorang yang dulu terpisahkan jarak, tiba-tiba Allah dekatkan dengan cara yang tidak disangka-sangka.

Kamu si anak rantau. Baru memutuskan berangkat ke Jakarta di bulan Agustus 2013. Lulusan S2 UGM dn Korea, yg di kampungnya justru ditolak berkali kali buat jd dosen. Padahal dari segi kualitas, universitas swasta inceran mu justru kalah jauh kalau dibandingkan sama PTN jakarta. Mungkin ini skenario Allah yang pertama, Dia kasih kamu kesulitan untuk cari pekerjaan. Padahal secara akademis dengan dua ijazah tersebut, seharusnya kamu mudah untuk mendapatkan pekerjaan bergensi di kampung. Ternyata Allah kasih alur cerita yang lain. Ga ada yang tahu, kalau kesulitan ini ternyata membuka pintu rezeki yang lain.

Maka berangkatlah kamu ke Jakarta. Mengadu nasib. Tinggal sama siapa? Ga jelas. Kadang tidur di mesjid, kadang di rumah Aleg DPR, kadang numpang di rumah teman. Pindah-pindah, tergantung mana yang kosong. Salah satu rumah yang direpotin itu muridnya profesor yang akhirnya memproses kami. Muridnya itu dulu guru ngaji kamu ketika di Kendari. Aku bilang kamu ngerepotin, karena rumah bapak ini juga ga luas. Kontrakan petak, dengan istri dan kedua anaknya.
Tapi mungkin inilah skenario Allah berikutnya. Membuat kamu luntang lantung selama cari kerja di Jakarta. Klo kamu ga nomaden alias menetap di rumah saudara, ga mungkinlah kamu nyasar sampai nginep di rumahnya. Sampai nanti pada akhirnya, gurumu lah yang menghubungkan kamu dengan profesor yang memproses kita.
Oiya..kalau aku ngebandingin hidup kamu di bulan agustus sd desember 2013 dengan hidupku, rasanya jauh banget. Aku hidup nyamaaan…aman..sentausa saat itu. Tinggal bareng orangtua, ga pernah ngerasain yang namanya luntang lantung tidur di mesjid sambil mikul-mikul tas yg isinya baju, ijazah dan laptop. Aku dan kamu berada di dua jenis kehidupan yang sangat berbeda, yang pastinya menghasilkan karakter yang berbeda pula. Ternyata Allah satukan, untuk bisa saling melengkapi nantinya ^^

Lanjut lagi ceritanya..
Kebetulan pendaftaran PNS lagi banyak yang buka di tahun itu. Semua institusi kamu coba. Desember 2013, alhamdulillah..kamu lolos di salah satu kementerian. Anak rantau yg beruntung! Nekat ke Jakarta mengadu nasib, ternyata Allah bukakan pintu rezekinya. Skenario Allah memang luar biasa. Kalau misalnya kamu ga lolos tes PNS saat itu, mungkin kamu akan balik ke kampung..dan bakalan luamaaa lagi ketemu aku-nya. Hehe..
Akhirnya, status pengangguran mu berganti menjadi CPNS. Kamu mulai kerja di bulan januari 2014 dan tentu saja belum ber-gaji. Tapi kamu berani ya ngajak aku nikah, padahal gaji pun belum punya :p

Di bulan Januari itulah muncul bincang-bincang antara kamu dengan guru mu soal menikah. Awalanya kamu ditawarin sama akhwat calon dosen I*b. Kamu udh oke tuh! Tapi waulahu’alam, sebulan tunggu progresnya ga ada follow up terus. Sampai akhirnya, gurumu tersebut tiba-tiba ngajak kamu ketemu sang profesor. Berangkatlah kalian berdua naik motor. Hahaha, kamu cerita kalau kamu ngiranya bakal dijodohin sama akhwat calon dosen I*B yang diomongin di awal, tapi ternyata saat di motor..gurumu bilang, “Akhi, bukan sama akhwat yang calon dosen I*B loh ya..”. Kamu sempet kecewa, “Yah..terjebak, udh di motor nih. Ga bisa kabur.” -.-“

Sesampainya di rumah sang Profesor, bincang-bincanglah kalian sebentar lalu masuk ke pokok permasalahan. Kamu cerita kalau sang profesor bawa segepok proposal akhwat, yang beliau keluarkan satu-satu. Kebetulan proposal pertama yg dikeluarin itu punyaku! Skenario Allah berikutnya🙂 Kalau proposal ku diletakkan paling akhir, mungkin cerita ribetnya sampai kita akan bertemu pun pasti akan berbeda.

Sang Profesor bilang ke kamu, “Silahkan baca dulu, saya kasih waktu 15 menit buat mikir. Kalau lanjut, proposal kamu akan saya kasih ke akhwatnya. Klo ga lanjut, saya kasih kamu proposal kedua. Tapi jangan harap proposal yang pertama ini balik lagi.”

Kaya main kuis apaan gitu ya.. :p
Memutuskan “Iya” atau “Tidak” untuk pilihan seumur hidup hanya dengan hitungan waktu 15 menit.
Kamu pun nawar, “Ga bisa dibawa pulang dulu buat mikir2, prof? Atau saya lihat dulu semua proposal akhwatnya baru saya pilih salah satu?” Dasar ya..kamu ngarep banget bisa pilih-pilih akhwat dulu -.-“. Haha, alhamdulillahnya sang profesor ini bilang, “Ga boleh. Ambil atau tinggalkan.”
15 menit proposal ku kamu bolak balik. Mikir kilat sampai akhirnya kamu bilang “Iya” untuk lanjut.
Hmm..entah siapa yang menggerakkan hati kamu untuk bilang “Iya” saat itu. “Iya” dalam waktu 15 menit. “Iya” untuk keputusan seumur hidup. “Iya” untuk memilih aku sebagai calon istrimu dan calon ibu anak-anakmu.

Yah kira2 begitulah alur ceritanya sampai akhirnya kamu ketemu aku. Cerita kesananya masih panjang, tentang konflik ini itulah, tapi juga bermacam kemudahan yang kalau dipikir-pikir ga logis. Cuma aku singkat2 aja lah ya. Malu juga sih nulis ginian :p

Yak, intinya..Kalau dirunut dari awal, siapa coba yang bikin kamu susah banget buat cari kerja di Kendari? Siapa yang bikin kamu luntang lantung di Jakarta sampai akhirnya kamu nyasar tinggal di rumahnya guru ngajimu yang pada akhirnya mempertemukan kamu dengan sang profesor?
Allah!!!
Allah lah yang membuat skenario. Allah yang pada akhirnya menuntun si manusia menemukan belahan jiwanya, meski dulu kita terpisahkan jarak dan ga saling mengenal satu sama lain.

Jadi kawans, percayalah..buat kalian para akhwat yg sedang menanti jodoh, akan tiba saatnya calon suami mu datang dengan sendirinya. Meski alurnya berliku, ga logis..meski dia saat kamu membaca tulisan ini sedang ada di ujung belahan dunia mana, pasti..pasti..pasti..akan Allah pertemukan di saat yang tepat.

Perbanyak doa, lakukan perbaikan diri, tunggu sang pangeran dengan cara yang Allah suka. Bener kata Ust Salim A Fillah, “Jodoh kita sudah tertulis, tinggal kita mau menjemputnya dengan cara seperti apa. Yang beda rasa berkahnya.”

Jadi jangan pernah khawatir. Meski panjang dan berliku, ketika Allah sudah tulisakan namamu dan namanya di lauhul mahfudz, cepat atau lambat kalian pasti akan bertemu. Percayalah!!!🙂

Untukmu Ananda

#Ntms dan juga buat si abang ketika nanti dede lahir: )

perjalanan seorang arsitek merancang peradaban islam

Tidurlah tidur anakku sayang.
Tidurlah tidur dalam pelukan.
Aku doakan kelak kau besar.
Jadi pejuang pembela Islam.

Tegarlah bagai batu karang.
Hidup ini adalah perjuangan.
Bersama hadapi tantangan.
Ridho Allah lah tujuan.

Cintai Allah dan RasuluLlah
Cintai Al Qur-an dan orang beriman.
Cintai akhirat, zuhudkan hidup di dunia.
Cinta cita-cita menjadi penghuni syurga.

View original post 444 more words

Bismillah…

cerita

 “Dan tarbiyah adalah kisah cinta, yang mengantar kita ke ufuk dakwah. Setelah itu, hidup tak pernah sama lagi.” (salim a fillah)

Udah janji sama si sohib buat nulis tentang ini🙂 mudah2an dia suka.
nb : liat foto di atas. jangan suudzon! kami pergi ke Malang sama wali kok😛

***
Si Mbak ini beda umur dengan saya sekitar 4 tahunan. Saya kenal beliau sebenarnya tidak sengaja. Beliau adalah teman dari teman saya, yang pada akhirnya saya menemukan blognya, lalu kemudian ketagihan baca blognya. Ibarat menemukan soulmate, beliau adalah teman idiologis yang sejalan tentang banyak hal. Akhirnya kami akrab, dalam beberapa acara kami juga sering bertemu. Beliau- sahabat ideologis yang baru bertemu tapi seperti teman lama.

Mbak ini, dalam blognya.. (maapin gue ya Mbak.. kan sekarang udah happy ending :P) seringkali (kadang deng, lebih sering bahas tentang liqo, ngehehehe) bahas tentang pernikahan. Suudzon saya adalah, mungkin si mbak ingin menikah tapi belum menemukan orangnya. Sampai akhirnya dalam kegiatan kami ke Malang bulan Oktober tahun lalu, di sepanjang jalan kami banyak ngobrol (secara akhowatnya cuma berdua, week) di kereta menuju Malang, termasuk tentang urusan ‘P’ itu. Sampai sekarang masih terkesan sama perjalanan kami naik kereta ekonomi dari Jakarta ke Malang.. sweet memory banget..

“Mbak, hem.. emangnya ga mau nikah ya?”, tanya saya hati-hatii sekali.
“Ya pasti mau lah.. siapa yang ga mau?”, jawab si Mbak pura-pura sewot.
Karena gesture si mbak nyantai, akhirnya saya tanya lebih berani, “Lah terus kenapa?”.
Ngukkk… nguuukk… nguuukk.. jeges jeges jeges…
Suara kereta api masuk ke bawah jembatan. Haduuh.. jawaban si mbak jadi kabur. Saya ingin bertanya lagi, tapi merasa tidak enak. Heu heu.
“Emang lo mau orang kek mana, Mbak?”, tanya saya lagi.
“Ya.. gue sih sebenernya ga neko-neko.. blablablabla..”, jawabnya.
Ada tanda tanya besar dalam kepala saya. Hem, kriteria si mbak emang gak neko-neko kok, lah terus kok susah dapetnya? (hohoho.. maapin gue lagi ye Mbaaak.. kikiki).

Terus terang saya peduli sama si mbak. Tanpa dia tau, saya tanya-tanya ke beberapa teman (baca : bapak-bapak muda yang satu amanah sama kami) kalau-kalau ada yang cocok sama si mbak. Bapak-bapak itu pun berkata, “Ya kali.. Linda.. masa’ kami ndak peduli sama dia..? ya kami juga udah lama nyari-nyariin juga buat dia.. tapi kami belum dapat yang pas. Akhowat bagus nih.. susah cariinnya..”. Dalam hati saya terharuu banget. Ternyata, Bapak-bapak itu diam-diam juga perhatian sama kami bocah jundi ini. Tidak melulu soal amanah, tapi semua dipikirkan bahkan tentang dengan siapa si bocah menikah? Ah, terharuu.. begitulah ukhuwah ya. Tidak banyak berkata, tapi ingat akan hajat saudaranya. Terharuu..

Termasuk juga saat saya permisi kepada si mbak,
“Mbak.. hem.. mbak percaya gue sayang mbak kan? gue mohon jangan tersingguung.. mohon.. mau nggak titipkan biodata ke murobbiyah gue? ya ini mah ikhtiar aja, belum tentu jalannya dari sini. Tapi kita sempurnakan ikhtiar aja.. kali-kali dapat orang Bandung, kan gue ada temen satu amanah.. wkwkwk.”.
Alhamdulillah si mbak positif thinking aja, “Okee.. gue kirim yaa. Nanti baca aja dulu sama Linda..”.
“Heu…. ga akan gue bacaa.. itu aurat lo.. cukup gue forward ke murobbiyah gue.. xixixi..”, jawab saya saat itu.
Murobbiyah saya juga alhamdulillah mau bantu. Saya bilang di awal, “Teman saya ini akhowat bagus, Bu.. titip ya..” (apa pulak itu istilah ‘Akhowat Bagus’? hahaha). Terakhir kali ingat bulan apa beliau bilang mudah-mudahan jadi. Tapi tidak ada kabar lagi, yang mungkin saya simpulkan mungkin tidak jadi.

Si mbak ini sayaang banget sama amanahnya. Sayang juga sama binaan-binaannya. Terus berda’wah.. terus beramanah.. terus membina.. subhanallaah.. beneran ini akhowat bagus.. Meski dari status-status FB nya yang (kadang) agak kayak galau, saya percaya bahwa beliau senantiasa berusaha berhusnuzon kepada jalan Allah.. jatuh bangun merangkak.. tarbiyah ini membuat kita, seorang manusia yang lemah ini.. yang juga punya kelemahan sama seperti manusia-manusia lainnya.. untuk tidak menyerah pada kelemahan diri.

“Dan tarbiyah adalah kisah cinta, yang mengantar kita ke ufuk dakwah. Setelah itu, hidup tak pernah sama lagi.” (salim a fillah)

Dalam kondisi kita punya kekurangan, tarbiyah adalah pendewasa. Dan kita akan hidup dalam pikiran bahwa hidup kita bukan untuk diri kita sendiri, jadi tetaplah bergerak..walau berat..
meski risau apapun yang ada di dalam benak kita, berusaha percaya bahwa Allah maha baik, Allah menyaksikan amal kita dari arasy dan menyimpan sekeranjang besar kebahagiaan untuk hamba yang Ia sayangi sebagai kejutan di hari yang sudah dituliskan oleh tinta-tinta yang sudah kering, jutaan milyaran (entah) tahun yang lalu. Saat hidup bukan untuk diri sendiri, percaya bahwa kita akan lebih kuat jauh dari yang kita kira..
Begitulah pesan yang saya ambil dari si mbak..🙂

Lalu tulisan ini sebenarnya janji ditulis tanggal 4 Mei yang lalu.. tapi ya sudahlah.. wkwkw
to mbak (sebut saja namanya Mawar).. terima kasiihh atas pelajaran berharga dari sedikit kisah lo yang gue tau🙂 terharu (air mata jatoh atu atu.. xixi.. lebay) atas pernikahan lo. Inshaallah lo orang baik, si dia inshaallah baik juga. Uhibukki fillaah.. sekeranjang doa buat lo.. semoga semua cita-cita da’wah yang lo ceritain di kereta menuju Malang kesampean.. (dan gue masih ingat pecel Madiun harga Rp 4.500 saat gue mau sahur) wkwkw.
Love yoouuuu bangeet..
Maap kalau ada salah2 kate yeee..🙂

*gue nulis sambil denger Yiruma-Kiss The Rain yang lo suka
wkwkw

***
Hey, sobat ideologis…aku abadikan tulisan mu!🙂

Sebagai pengingat betapa panjaaaaangnya perjalanan ini..betapa banyaknya mimpi yang ditorehkan…sebelum akhirnya aye dipertemukan dengan si dia yang namanya tertulis di lauhul mahfudz.

Jazakillah, Linda ^^

Bismillah..
Edisi Menikah (lagi), Spesial untuk Teteh Tercinta🙂

Untuk teteh yang hari ini akhirnya menggenapkan separuh dien-nya

Yang kabar pernikahannya paling ditunggu-tunggu
Yang saat diminta foto bersama adik-adik ‘binaan’ dari masa ke masa nya berjajar panjang serombongan gadis yang tak akan lupa jasamu

Teteh yang mengajarkan secara langsung bahwa perkara menikah memang soal aqidah
Tidak ada satu pun orang yang bisa memaksakan ‘kapan’nya, dengan ‘siapa’nya
Hanya satu yang bisa benar-benar diusahakan
Itu adalah ‘cara’ kita mencapai ke sana

Teteh yang pastinya telah bersabar dalam ikhtiar panjang
Yang sudah rindu untuk menjadi sosok ibu

Ternyata memang saat Allah berkata ya atas kesiapan kita
Semua akan melenggang begitu cepatnya
Perkenalan yang kurang dari satu jam?
Orang bilang itu ambil resiko, terburu-buru
Tapi dalam bahasa kita itu yakin akan takdir-Nya
Karena sejak awal sudah yakin
Jika jama’ah yang menawarkan, banyak pihak yang akan menjamin

Ternyata juga tidak sesederhana itu ya perkara ini?
Tapi juga tidak serumit yang dipikirkan banyak orang

Karena menikah bukan soal dua individu
Tapi menikah adalah penyatuan dua basis masyarakat
Pernikahan antar dua keluarga besar yang kadang berbeda budaya
Penyatuan dua kultur unik untuk mencapai visi bersama
Makanya ada yang berkata
Menikah adalah agenda peradaban
Ternyata pun tidak sekedar penyatuan dua keluarga bukan?

Ada agenda dakwah di dalamnya
Ada agenda turut mengokohkan bangunan ummat

Dan itu dimulai bahkan sejak persiapan
hingga jalannya acara akad dan walimatul ursy
hingga resmi menjadi sebuah rumah tangga baru
hingga menjadi sebuah bagian terkecil dari masyarakat
hingga menghasilkan generasi-generasi baru
hingga akhir hayat

Kesemuanya sudah semestinya bagian dari agenda dakwah
Atau agenda dakwah adalah bagian darinya

Dan itu semua telah saya pelajari darimu, teh..

Jazakillah khairan katsira, teh Qisthina Aulia..
Atas kesempatan belajarnya sekali lagi🙂
Atas izinnya untuk jadi tim sukses penggenapan separuh dien-mu

..always remember your words
‘Teteh berkali kali nyadar, klo perkara nikah memang perkara aqidah..’

‘Insya Allah lah, nis..perkara jodoh mah udh ada yg ngatur. Serahin aja sm Allah..yg bs kita lakukan adalah menjaga dn memperbaiki diri terus menerus. Semoga Allah pertemukan kita dgn dia yg sudah Allah tuliskan di atas lauhul mahfud dalam kondisi ketaatan.’

Ya, yang harus jadi penekanan adalah dalam kondisi ketaatan..
Dan dirimu telah mencontohkannya🙂

Barakallahu lakuma, wa barakallahu ‘alaikuma, wa jama’a bainakuma fii khair..
Untuk teh Qisthina Aulia dan Bang La OdNazaruddin😀

-4 Mei 2014-

***
Dibikinin tulisan sama adikku Annisa Sophia. Aduh..jadi srot..srot-an tengah malam T.T
Saya abadikan di blog ya. Bukan karena bangga tapi sebagai pengingat. Adikku ini memang selalu jago nyindir tetehnya lewat tulisan.

Jazakillah, Nisa🙂

Bismillah..

Lucu

“Jika kau tanya kenapa aku memilihmu? Itu karena Allah memberiku cinta yang ditujukan kepadamu..”

(Asma Nadia)

Dia tidak hadir dengan kesempurnaan. Tidak datang sesuai dengan doa yang aku lantunkan setiap sujud. Dia juga tidak hadir dengan kelengkapan pinta yang aku khayalkan sebelum akad. Tapi cinta itu ternyata tumbuh, dari keridhoan atas apa yang Allah pilihkan untuk Ku.

Dia yang tak pernah merengut sedikitpun ketika aktifitas ​dakwah dan tarbiyah ku​ padat di akhir pekan. Dia yang ​tak keberatan untuk menyiapkan makan, mencuci piring dan baju sendiri ketika aku sibuk dengan hal lain. ​Dia yang tak romantis, tidak bakat menggombal atau mengirimkan sms manis tapi sering membuatku tersenyum sayang ketika menyimak rencana panjangnya untuk keluarga kami kelak.

Dia memang tidak sempurna, tapi dia menjawab apa yang aku butuhkan. Benarlah janji Allah, bahwa tidak akan kecewa mereka yang menjatuhkan pilihan atas barisan istikharah serta musyawarah.

​Dan u​ntuk ketidaksempurnaan​nya​, biarlah aku yang melengkapinya sebagai ladang pahala​ :)​​

***

Teruntuk suami ku, thanks Allah..i found you!❤❤❤ (040514)

Bismillah..
Potongan tulisan dari Salim A Fillah:

Yang dialami para peyakin sejati agaknya adalah sebuah keterhijaban akan masa depan. Mereka tak tahu apa sesudah itu. Yang mereka tahu saat ini bahwa ada perintah Ilahi untuk begini. Dan iman mereka selalu mengiang-ngiangkan satu kaidah suci, “Jika ini perintah Ilahi, Dia takkan pernah menyia-nyiakan iman dan amal kami.” Lalu mereka bertindak. Mereka padukan tekad untuk taat dengan rasa hati yang kadang masih berat. Mereka satukan keberanian melangkah dengan gelora jiwa yang bertanya-tanya.

Perpaduan itu membuat mereka memejamkan mata. Ya, memejamkan mata.

Begitulah para peyakin sejati. Bagi mereka, hikmah hakiki tak selalu muncul di awal pagi. Mereka harus bersikap di tengah keterhijaban akan masa depan. Cahaya itu belum datang, atau justru terlalu menyilaukan. Tapi mereka harus mengerjakan perintahNya.

Para pengemban da’wah, jika ada perintahNya yang berat bagi kita, mari pejamkan mata untuk menyempurnakan keterhijaban kita. Lalu kerjakan.

Mengerja sambil memejam mata adalah tanda bahwa kita menyerah pasrah pada tanganNya yang telah menulis takdir kita. Tangan yang menuliskan perintah sekaligus mengatur segalanya jadi indah. Tangan yang menuliskan musibah dan kesulitan sebagai sisipan bagi nikmat dan kemudahan. Tangan yang mencipta kita, dan padaNya jua kita akan pulang.

Bismillah..

1| Pernikahan visioner adalah pernikahan yang mempunyai “MIMPI”. Mimpi untuk membawa diri dan keluarganya masuk ke dalam SyurgaNya🙂

2| Kita seringkali mendengar “Niatkan lah menikah karena Allah.” Apa maksudnya?

3| Menurut Ust Salim A Fillah, ada tiga penjelasan atas statement tersebut. Pertama, niat menikah karena Allah berarti berniat untuk menikah agar terjaga dari perbuatan-perbuatan yang dimurkai Allah. Atau dengan kata lainnya, menghindari dosa.

4| As we know lah ya..kalau belum menikah, terkadang angan dan laku menjalar liar kemana-mana. Yang ngebayangin ini lah..itu lah..yang ngasih perhatian itu lah..ini lah. Fitrah. Namun ketika rasa yang fitrah tersebut tidak diberikan kepada mereka yang ber-hak, khawatir justru malah jatuh ke kubangan dosa. Naudzubillah.. (makanya harus buanyak-buanyak puasa)

5| Menikah diharapkan dapat menjaga diri kita dari hal-hal buruk tersebut. Pernikahan membuat seorang laki-laki dan perempuan lebih mampu untuk menundukkan pandangan dan kemaluan. Niat menikah ini paling rendah tapi terpuji karena telah dikembangkan menjadi ibadah: menjaga diri agar terhindar dari maksiat kepada Allah

6| Kedua, niat menikah karena Allah berarti berharap agar dengan terjadinya pernikahan tersebut, bertambahlah sarana untuk beribadah kepada Allah.

7| Misalnya saja ayat tentang shaum di Qs. Al-Baqarah: 183 sd 187. Dari ayat 183- 186, semua orang yang belum menikah maupun yang sudah menikah bisa melaksanakan. Namun khusus untuk ayat 187, aplikasi dari ayat ini hanya bisa dilakukan oleh mereka yang sudah menikah.

8| Dengan menikah, banyak perintah-perintah agama yang menjadi lengkap pelaksanaannya. Belum lagi jika kita berbicara tentang pelaksanaan ibadah yang sifatnya khuluki. Belajar tentang kesabaran, rasa syukur, menjaga lisan, bertoleransi, patuh terhadap suami, sayang terhadap istri, dan sebagainya

9| Menikah mampu menegakkan syiar-syiar ibadah yang lebih sempurna, lebih lengkap dan lebih agung.

10| Ketiga, niat menikah karena Allah berarti bersihnya hati dari motivasi-motivasi yang menganggu keberkahan

11| Rasulullah menganjurkan kepada setiap laki-laki agar memilih seorang wanita karena agamanya. Meskipun kecenderungan laki-laki pasti lebih pada soal kecantikan, kekayaan dan keturunan. Rasulullah hanya berjanji (janjinya rasul loh ini!), bagi mereka yang memilih seseorang menjadi pasangan hidupnya karena faktor agama, maka dia akan beruntung! Beruntung apanya? Ust salim a fillah menjelaskan panjang lebar dalam videonya..jadi dengarkan sendiri saja ya?🙂

12| Jadi kalau disimpulkan, arti niat menikah karena Allah setidaknya ada tiga penjelasan: (1) bertujuan untuk menjaga diri dari perbuatan yang dimurkai Allah; (2) menjadikan pernikahan sebagai sarana untuk ibadah; dan yang terakhir (3) bersihnya hati dari motivasi-motivasi yang bisa menganggu keberkahan.

13| Nah selanjutnya akan dijelaskan tentang apa yang dimaksud dengan “PERNIKAHAN VISIONER”

14| Visioner itu artinya siap melakukan KEBAJIKAN dimanapun dan kapanpun!

15| Visioner berarti siap mengambil kesempatan kebaikan (sama halnya dengan siap mengambil kesempatan untuk menikah), dengan niat yang lurus karena Allah

16| Ada tiga ciri pernikahan yang bisa dikatakan visioner. Pertama, lagi-lagi soal NIAT. Menikah karena Allah merupakan ciri dari pernikahan visioner. Hal ini sudah dijabarkan panjang lebar diatas ya!🙂

17| Kedua, pernikahan visioner adalah penikahan yang berusaha untuk menegakkan nilai-nilai agama Allah dalam setiap operasionalnya.

18| Definisi operasional mengacu sejak dimulainya menetapkan kriteria, memilih pasangan, melakukan istikharah, menempuh proses taaruf, melaksanakan akad dan walimah, menjalani hak dan kewajiban sebagai suami istri, mendidik anak dan teruuuus…for the rest of your life. Semua tahapan tersebut mengacu pada aturan-aturannya Allah (berat ya boii.. T.T).

19| Supaya ga berat ngejalanin proses operasionalisasi tersebut, make sense banget ketika rasulullah menganjurkan kita agar memilih pasangan yang sholeh, dengan cara men-sholehkan diri kita dulu.

20| Ketiga, pernikahan yang visioner adalah pernikahan yang menjadi rumah tangga sebagai tempat untuk mendakwahkan agama Allah

21| Fungsi ketiga ini kurang lebih intinya: ga cuma ngajakin keluarganya masuk syurga, tapi juga tetangga dan lingkungan sekitarnya. Simplenya mah: dakwah!

22| Keluarga yang visioner akan meneladankan, mengajarkan kebaikan kepada orang-orang sekitar. Dakwah yang dilakukan akan menjaga diri, dan anak-anak mereka karena pernikahannya juga mempunyai visi untuk membangun sebuah lingkungan yang baik. Membangun masyarakat!

23| Jadi pernikahan yang visioner, bukan berarti pernikahan yang isinya hanya targetan2 duniawi ya! Tahun satu pengen mobil, tahun kedua pengen rumah, tahun ketiga pengen keliling dunia.. :p

24| Pernikahan visioner adalah pernikahan yang dibangun atas (1) niat karena Allah; (2) bertujuan untuk menegakkan nilai-nilai agama Allah dalam setiap operasionalnya, dan (3) bertujuan agar rumah tangganya menjadi tempat untuk mendakwahkan agama Allah di lingkungan sekitar.

Waulahu’allah bish shawab.

Kalau masih kepo, monggo ditonton videonya🙂

Bismillah..

Another note to myself🙂
***

original

NEGERI TANPA AYAH

by : bendri jaisyurrahman (twitter : @ajobendri)

1| Jika memiliki anak sudah ngaku-ngaku jadi AYAH, maka sama anehnya dengan orang yang punya bola ngaku-ngaku jadi pemain bola

2| AYAH itu gelar untuk lelaki yg mau dan pandai mengasuh anak bukan sekedar ‘membuat’ anak

3| Jika AYAH mau terlibat mengasuh anak bersama ibu, maka separuh permasalahan negeri ini teratasi

4| AYAH yang tugasnya cuma ngasih uang, menyamakan dirinya dengan mesin ATM. Didatangi saat anak butuh saja

5| Akibat hilangnya fungsi tarbiyah dari AYAH, maka banyak AYAH yg tidak tahu kapan anak lelakinya pertama kali mimpi basah

6| Sementara anak dituntut sholat shubuh padahal ia dalam keadaan junub. Sholatnya tidak sah. Dimana tanggung jawab AYAH ?

7| Jika ada anak durhaka, tentu ada juga AYAH durhaka. Ini istilah dari umar bin khattab

8| AYAH durhaka bukan yg bisa dikutuk jadi batu oleh anaknya. Tetapi AYAH yg menuntut anaknya shalih dan shalihah namun tak memberikan hak anak di masa kecilnya

9| AYAH ingin didoakan masuk surga oleh anaknya, tapi tak pernah berdoa untuk anaknya

10| AYAH ingin dimuliakan oleh anaknya tapi tak mau memuliakan anaknya

11| Negeri ini hampir kehilangan AYAH. Semua pengajar anak di usia dini diisi oleh kaum ibu. Pantaslah negeri kita dicap fatherless country

12| Padahal keberanian, kemandirian dan ketegasan harus diajarkan di usia dini. Dimana AYAH sang pengajar utama ?

13| Dunia AYAH saat ini hanyalah Kotak. Yakni koran, televisi dan komputer. AYAH malu untuk mengasuh anak apalagi jika masih bayi

14| Banyak anak yg sudah merasa yatim sebelum waktunya sebab AYAH dirasakan tak hadir dalam kehidupannya

15| Semangat quran mengenai pengasuhan justru mengedepankan AYAH sebagai tokoh. Kita kenal Lukman, Ibrahim, Ya’qub, Imron. Mereka adalah contoh AYAH yg peduli

16| Ibnul Qoyyim dalam kitab tuhfatul maudud berkata: Jika terjadi kerusakan pada anak penyebab utamanya adalah AYAH

17| Ingatlah! Seorang anak bernasab kepada AYAHnya bukan ibu. Nasab yg merujuk pada anak menunjukkan kepada siapa Allah meminta pertanggungjawaban kelak

18| Rasulullah yg mulia sejak kecil ditinggal mati oleh AYAHnya. Tapi nilai-nilai keAYAHan tak pernah hilang didapat dari sosok kakek dan pamannya

19| Nabi Ibrahim adalah AYAH yg super sibuk. Jarang pulang. Tapi dia tetap bisa mengasuh anak meski dari jauh. Terbukti 2 anaknya menjadi nabi

20| Generasi sahabat menjadi generasi gemilang karena AYAH amat terlibat dalam mengasuh anak bersama ibu. Mereka digelari umat terbaik.

21| Di dalam quran ternyata terdapat 17 dialog pengasuhan. 14 diantaranya yaitu antara AYAH dan anak. Ternyata AYAH lebih banyak disebut

22| Mari ajak AYAH untuk terlibat dalam pengasuhan baik di rumah, sekolah dan masjid

23| Harus ada sosok AYAH yg mau jadi guru TK dan TPA. Agar anak kita belajar kisah Umar yg tegas secara benar dan tepat. Bukan ibu yg berkisah tapi AYAH

24| AYAH pengasuh harus hadir di masjid. Agar anak merasa tentram berlama-lama di dalamnya. Bukan was was atau merasa terancam dengan hardikan

25| Jadikan anak terhormat di masjid. Agar ia menjadi generasi masjid. Dan AYAH yang membantunya merasa nyaman di masjid

26| Ibu memang madrasah pertama seorang anak. Dan AYAH yang menjadi kepala sekolahnya

27| AYAH kepala sekolah bertugas menentukan visi pengasuhan bagi anak sekaligus mengevaluasinya. Selain juga membuat nyaman suasana sekolah yakni ibunya

28| Jika AYAH hanya mengurusi TV rusak, keran hilang, genteng bocor di dalam rumah, ini bukan AYAH ‘kepala sekolah’ tapi AYAH ‘penjaga sekolah’

29| Ibarat burung yang punya dua sayap. Anak membutuhkan kedua-duanya untuk terbang tinggi ke angkasa. Kedua sayap itu adalah AYAH dan ibunya

30| Ibu mengasah kepekaan rasa, AYAH memberi makna terhadap logika. Kedua-duanya dibutuhkan oleh anak

31| Jika ibu tak ada, anak jadi kering cinta. Jika AYAH tak ada, anak tak punya kecerdasan logika

32| AYAH mengajarkan anak menjadi pemimpin yg tegas. Ibu membimbingnya menjadi pemimpin yg peduli. Tegas dan peduli itu sikap utama

33| Hak anak adalah mendapatkan pengasuh yg lengkap. AYAH terlibat, ibu apalagi

34| Mari penuhi hak anak untuk melibatkan AYAH dalam pengasuhan. Semoga negeri ini tak lagi kehilangan AYAH

35| Silahkan share jika berkenan agar makin banyak AYAH yang peduli dengan urusan pengasuhan. Salam bahagia (bendri jaisyurrahman)

Bismillah..

Another note to myself🙂

***

#IBUBAIK MELAHIRKAN GENERASI BAIK

by : bendri jaisyurrahman (twitter : @ajobendri)

1| Ibu adalah madrasah pertama seorang anak, dan AYAH adalah kepala sekolahnya

2| Hak anak terhadap AYAHnya adalah mendapatkan #ibubaik. Sehingga awal menikah, AYAH bukan sekedar mencari istri namun juga ibu bagi anaknya nanti

3| Rasulullah mengatakan : nikahilah wanita yg subur (walud) dan punya jiwa pengasuhan (wadud). Ini standar dasar mencari #ibubaik untuk anak

4| Keluarga nabi nuh jadi ibrah. Betapapun beliau seorang nabi, tak mampu ajak anaknya kepada jalan Allah. Bermula dari istri yg bukan #ibubaik

5| Sementara keluarga Ibrahim dijadikan Allah sebagai teladan. Ibrahim yg super sibuk melahirkan generasi berkualitas. Bermula dari #ibubaik

6| Seorang Imran yg bukan Nabi pun digelari sebagai keluarga terbaik. Tersebab keputusan ia memilih seorang wanita utk jadi #ibubaik bagi anaknya

7| Adalah Hana binti Fakhudz profil #ibubaik yg melahirkan anak wanita baik bernama maryam. Ditinggal mati oleh Imran saat mengandung anaknya

8| Saat hamil, ia jaga lisan dan pikiran dari hal yg dibenci Tuhan. Hingga ia hanya berharap satu hal : anaknya kelak jadi hamba yg taat

9| Tak sedikitpun keluar kalimat buruk dari lisannya saat hamil. Sebab keburukan lisan saat hamil mmpengaruhi kejiwaan anak saat lahir

10| Tak ada pikiran nakal saat anak dalam kandungan. Sebab pikiran jahat saat hamil memberi peluang setan tuk jadi teman anak saat lahir

11| Hana adalah contoh bagaimana seorang #ibubaik hendaklah jaga pikiran, tindakan dan lisannya dari hal buruk saat hamil agar tak pengaruhi jiwa anak

12| Dan usaha hana terbukti. Lahirlah sosok maryam yg Allah pilih sebagai wanita suci. Wanita yg terbaik dan pilihan di masanya

13| Kalaulah saat hamil, hana hanya pikirkan uang, popularitas dan kecantikan untuk bayinya. Bisa jadi, akan lahir anak yg gila dunia

14| Maka sekali lagi, penting bagi ibu yg sedang hamil untuk jaga lisan, pikiran dan tindakannya dari hal-hal yang tidak disukai Allah

15| Tugas AYAH saat ibu hamil adalah menjaga agar apa-apa yg diucap dan dipikirkan oleh istrinya adalah hal yang baik-baik

16| Jika ibu hamil ngidam, maka pastikan bahwa ngidamnya adalah sesuatu yg baik. Misalnya ngidam umroh dan haji. Itu ngidam yg baik

17| Ibu hamil jangan ngidam yg aneh-aneh. Semisal ngidam jadi personil JKT48 . Agar si bayi kelak tidak berbuat yg aneh-aneh saat lahir

18| Termasuk hindari kebiasaan atau tradisi yg bertentangan dengan syariat. Agar anak sejak dalam kandungan benar-benar dididik jadi anak taat

19| Kembali ke profil hana sebagai #ibubaik yg kisahnya diabadikan dalam quran. Beliau lalui proses kehamilan dgn baik hingga anak terlahir ke dunia

20| Anak yg semula diharap lelaki ternyata adalah wanita. Tak muncul protes atau keluh kesah kepada Allah. Yang ada hanyalah rasa syukur

21| Bersyukur kepada Allah terhadap apapun kondisi bayi saat kelahiran adlh adab dan ciri dari #ibubaik. Jangan kotori dengan keluh kesah apalagi umpatan

22| #ibubaik meyakini bahwa setiap bayi yg lahir punya rencana hidup masing-masing yg ditetapkan Allah. Maka tak ada alasan utk berkeluh kesah

23| Pun saat anak telah lahir, hana sbg profil #ibubaik dalam quran juga memikirkan hak anak utk dapat pengasuhan AYAH selepas imran tiada

24| Hana paham bahwa di usia dini seorang anak tidak hanya butuh figur ibu tapi juga AYAH. Agar memiliki karakter tangguh di masa depan

25| Terpilihlah Nabi Zakaria yg masih kerabat sebagai AYAH asuh bagi anaknya maryam. Hana sebagai single parent menitipkan hak asuh kepadanya

26| Sehingga sosok maryam sebagai wanita terbaik di masanya, tak lepas dari peran AYAH mengasuh di masa kecil. Ini jadi perhatian bagi kita

27| #ibubaik tetap memikirkan agar anaknya tetap dapat figur AYAH di masa kecil yg ajarkan kemandirian, keberanian dan ketegasan

28| Status single parent tak jadi alasan utk mengabaikan hak anak terhadap kebutuhannya akan figur AYAH

29| #ibubaik bisa meminta kerabat terdekat untuk menggantikan peran AYAH yg hilang bagi anak di usia dini. Hal ini pula yg dialami oleh Rasulullah

30| Selepas kepergian Abdullah saat Rasulullah dalam kandungan, nilai keayahan tidak terhenti. Beliau segera diasuh oleh kakek dan pamannya

31| Ini jadi pelajaran juga bagi para AYAH yg masih hidup, agar jangan kehilangan momen untuk mengasuh anaknya sedari dini

32| Agar tak muncul generasi ALAY alias Anak kehiLangan AYah. Ada ayah tapi serasa yatim. Ayah tak pernah bermain dengannya di masa kecil

33| Maryam contoh anak yatim yg sukses. Sebab saat lahir ia tak kehilangan figur AYAH. Ada nabi zakaria yg jadi ayah asuhnya

34| Kisah lengkap tentang profil #ibubaik yakni istri imran ini ada di dalam Quran surah ali imran ayat 33 – 41. Silahkan ditadabburi

35| Semoga makin banyak #ibubaik di negeri ini. Begitu juga ayah baik. Agar muncul generasi berkarakter tangguh di masa depan. Sekian (bendri jaisyurrahman)

Cerita Suwarti

Berbagi Cerita Melalui Pena

METAMORPHOSIS

Kadang-kadang terlepas pandang

Febrianti Almeera

"Never Ending Learn to be a Great Muslimah"

TAFSIR FI ZILALIL QURAN

COMPLETE English, Arabic, Indonesian, Malay Languange

The Science of Mom

The Heart and Science of Parenting

LDK FITK UIN SYAHID JAKARTA

Laa Tahzan Innalahama'ana

The Research Whisperer

Just like the Thesis Whisperer - but with more money

The Thesis Whisperer

Just like the horse whisperer - but with more pages

Get your dream ~

Menulis untuk Menyebarkan Kebaikan

Alif Kurniawan's Blog

ikatlah ilmu dengan tulisan (Imam Syafi'i)

Menulis Itu Berbagi

Si Pandai itu besar sekalipun ia kecil, sedangkan si Bodoh itu kecil sekalipun ia besar

Catatan Pinggir

Bahasa | Rasa | Makna

Story of a Photographer

Wedding and Travel Photographer

Penghujungmalam's Blog

Just another WordPress.com site

Pohon Kenari

menyisir jalan memungut kenangan

khuzaifah hanum

share to others

Just another words..

Teguh adalah nafas Rijalul Haq

Catatan Seorang yang Ingin Terus Belajar..

Terus Belajar, Belajar Terus, dan Belajar (minal mahdi ilal lahdi...)

uswahisme

cuma apa yang saya pahami.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.